#30HariBercerita

lagu-lawas

Dengan Kekasihmu Yang Baruuu

Sebelum gue ngerti namanya mengunduh lagu secara ilegal, bahkan sebelum gue ngerti cara bikin akun Friendster, sumber kegaulan gue adalah sebuah radio yang nyala dua puluh empat jam di sudut kamar. Warnanya hitam, enggak pernah diotak-atik ke stasiun radio lain, dan tombol volume-nya gue tandain pake spidol supaya enggak kehilangan setting suara yang pas.

Waktu itu harga mp3 player buatan Cina kapasitas 500 MB masih beratus-ratus ribu, dan sebenernya juga gue sangsi gue udah bisa ngetik sepuluh jari di keyboard qwerty atau belom. Kalau misalnya dulu radio itu kabur atau meledak tanpa alasan, mungkin sama aja gue sekalian ngumpet di dalem goa.
Continue reading

harddisk-wd

Tentang Speed Internet

Memang ya, sesuatu itu mesti enggak ada dulu supaya bisa diapresiasi keberadaannya. Dulu waktu punya internet speed lumayan — yah kalo cuma download sih 200 KB/s mah lewat deh, dibiarin aja. Heran, waktu itu bisa-bisanya tidur dalam keadaan list download manager kosong. Kalo sekarang, pasti internetnya udah pengen nuntut gue pake alasan gue melanggar ‘hak asasi keinternetan’ dan gue dituduh ‘tidak berperikeinternetan’.
Continue reading